Aku jadi inget kalo aku pelupa.

Kemarin itu ada yang mau wawancara tentang aku naik sepeda, namanya Dody Permana. Terus aku jadi inget keseruan waktu aku naik sepeda bareng temen2 dari Cyclor (^o^)/

Jadi, setelah melewati proses janjian sama anak2 Cyclor, di mana, kapan dan sama siapa aja ini, akhirnya sampailah pada suatu minggu pagi dimana aku bangun pagi dan pake pakaian santai beserta topi baru warna merah yang dibeli pada hari sebelumnya.

Akhirnya terjadilah pada suatu Minggu pagi aku pergi ke kosan Imam untuk dipinjemin sepeda dan ditemenin sepedaan sama temen2 yang lainnya. Aku naik sepeda rame2 dari Benhil – Bunderan HI – Menteng – Kuningan – Mampang – Gatsu – Tebet – Mampang. Itu adalah jalur terpanjang selama hidupku aku. Ternyata fun!

Pertama aku emang masih musti adaptasi, karna naik sepeda terkahir kali itu kira2 SMA deh kalo ga salah. Tapi karna aku aku pede aja gitu jadinya proses adaptasi ga perlu lama juga sih. Aku merasa udah cukup fasih untuk mengayuh semangat pedal sepedanya. Meskipun tidak demikian dengan menghentikan kayuh sepeda..

Jadi, ada suatu kejadian di tanjakan ke arah Menteng, dimana aku berniat berhenti sejenak untuk istirahat karna capek, tapi aku melewati step selanjutnya setelah ngerem, yaitu.. aku lupa turunin kaki.

GABRUK!!

Jatoh aku.

Sebuah botol minum mengajak beberapa makanan di keranjang depan sepeda beramai2 untuk memeluk aspal jalan raya. Lalu dunia seperti berhenti berputar dan aku pikir aku sudah di surga. Karna ternyata aku dikerubutin sama semacam rombongan atlit yang lagi olah raga pagi di sekitaran situ. Laki2. Ganteng2. Aku merasa mereka gagah sekali seperti pahlawan namun pada saat yang bersamaan aku juga merasa bodoh.

Jadi pas habis ngerem, aku ga turunin kaki. Aku juga baru sadar bahwa aku sepelupa itu, karna kejadian ini kerap berlanjut di beberapa kesempatan ngerem berikutnya.

Proses lupa tersebut terjadi dengan proses seperti ini:

GENJOT *njot njot njot*

NGEREM *nghiiiiiiik*

DIEM *…*

JATOH *gabruk!!*

Dan bisanya selalu begitu setiap ngerem. Saking seringnya aku lupa turunin kaki abis ngerem, sampe kepikiran mau masukin di track-nya Endomondo, aplikasi GPS tracking running & cycling itu loh. Cuma keraguan cukup mendalam sih untuk meyakinkan bahwa jatoh karna lupa ngerem di suatu location itu cukup penting untuk di-track.

Itulah kejadiannya. Harap dimaklumi.

Setidaknya dengan kejadian ini aku jadi inget kalo aku pelupa.

 

Notes: Rasa terima kasih mendalam kepada Imam untuk pinjeman sepedanya dari Cyclor, serta Rahnye, Natnat dan Deme yang telah mengingatkanku selalu untuk turunin kaki pas ngerem. *salim*

Share this:

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *